Hutan Mangrove di Meranti Hancur

*Karena Arang, Hutan Bakau Ditebang*
*Abrasi Mencapai 5 Km*

RIAU- Hampir sebagian besar hutan mangrove (bakau) di Riau mengalami kerusakan sangat parah. Kondisi inilah yang mengakibatkan sejumlah daerah di provinsi Riau mengalami abrasi. Kondisi paling parah terjadi di Kepulauan Meranti, sekitar 60 persen hutan mangrove di kawasan ini hancur akibat pembabatan yang dilakukan tanpa memikirkan dampak lingkungan. Bentang alam kabupaten Kepulauan Meranti yang sebagian besar terdiri dari daratan rendah, menjadi sangat rawan. Pada umumnya struktur tanah di Kepulauan Meranti berupa tanah alluvial dan grey humus dalam bentuk rawa-rawa atau tanah basah dan berhutan bakau (mangrove). Lahan semacam ini sebenarnya subur untuk pengembangan di sektor pertanian, perkebunan dan perikanan. Baca lebih lanjut

Iklan

Pemkab Pamekasan Data Penambang Pasir

Pemerintah Kabupaten Pamekasan, Madura, Jawa Timur, melakukan pendataan penambang pasir ilegal di pantai utara wilayah setempat, sebagai upaya mengarahkan mereka beralih ke pekerjaan lain, karena menambang pasir merusak lingkungan. Langkah itu dilakukan sebagai bentuk kepedulian pemerintah terhadap para penambang pasir. Bupati Pamekasan Kholilurrahman menjelaskan, meski secara hukum pekerjaan mereka salah, karena telah menyebabkan kerusakan lingkungan, akan tetapi pengarahan dan pembinaan oleh pemerintah perlu dilakukan. “Oleh karena itu, saat ini kami lakukan pendataaan, dan selanjutnya para penambang ini kami arahkan untuk bekerja selain pekerjaan menambang pasir,” kata Kholilurrahman di Pamekasan, Jumat (6/5). Pemkab sambung bupati kini juga telah membentuk tim guna melakukan pendataan terhadap jumlah pekerja penambang yang ada di wilayah itu. Hanya saja, sambung Kholil hingga kini belum ada data yang valid tentang jumlah penambang yang ada di pantai utara Pamekasan. Baca lebih lanjut

Ikan-ikan Pun Kalah di Citarum

Sebanyak 14 jenis ikan asli Sungai Citarum diperkirakan punah dalam kurun 40 tahun terakhir. Selain dipicu perubahan habitat pemijahan dan pembesaran akibat pembendungan sungai, ikan-ikan itu punah karena tidak mampu beradaptasi dengan air yang kian tercemar.  Jeje (64), nelayan di Desa Galumpit, Kecamatan Tegalwaru, Kabupaten Purwakarta, Rabu (30/3) siang, memejamkan mata sejenak saat diminta mengingat ikan-ikan langka yang pernah tertangkap jaringnya. ”Kebogerang, gabus, dan hampal beberapa kali kena, tetapi lika, arengan, dan balidra sudah lama nggak (tertangkap),” ujarnya. Ada beberapa jenis ikan yang sudah tidak diingat lagi namanya karena bertahun-tahun tak terjaring. Kini, seperti ratusan nelayan lain di perairan Waduk Ir H Djuanda atau Waduk Jatiluhur, Jeje lebih sering menangkap ikan nila, mas, dan patin yang juga banyak dibudidayakan di petak-petak keramba jaring apung, atau bandeng yang benihnya pernah ditebar pemerintah beberapa tahun terakhir. Baca lebih lanjut